YANG SAYA TAKUTKAN ITUPUN TERJADI

Hayate-141

Selamat siang sobat semua, pagi ini saya ingin menceritakan pengalaman saya yang mungkin bisa dibilang apes hehehehe, kejadiannya dua hari lalu tepatnya tgl 18 malam, malam imlek. Saat itu saya pulang kantor sekitar pukul 07:00 (19:00) WIB. Biasanya saya pulang kantor jam segitu paling lama sampai rumah sekitar jam 08:00 (20:00) WIB. Tapi karena kejadian yang saya alami malam itu saya harus sampai rumah jam 11:00 (23:00) WIB.

Saat itu saya pulang kantor ,kebetulan kantor saya disekitar senen jakarta pusat, rumah saya di daerah penggilingan jakarta timur, saat itu uang dikantong hanya ada selembar Rp 15.000, uang itu rencananya akan saya peruntukan untuk membeli bensin, karena indikator bensin saya kebetulan sudah berada di bawah garis merah. Maksud hati ingin membeli bensin di Pom Shell didaerah cempaka putih.

Saat saya berada didaerah Galur tiba tiba ban motor kempes, dan saat saya periksa ternyata sebuah paku menancap diban belakang, hadehhhhh….uang tinggal 25rb yang rencananya untuk membeli bensin sepertinya harus diperuntukan untuk menambal nehh. Saat itu saya kepikiran untuk menelfon kantor, kebetulan ada beberapa teman kantor yang rumahnya searah dengan saya, lalu saya telfon teman saya yang saat itu masih dikantor. “Pulsa anda tidak mencukupi untuk melakukan panggilan” Ahhhhh Kam**** ternya pulsa saya tinggal 80 perak, Waseeemmmm.

Akhirnya saya dorong motor ke arah cempaka putih, sampai di depan sebuah hotel, seseorang mengatakan pada saya bahwasannya tukang tambal ban terdekat ada digalur, jika kearah cempaka putih terlalu jauh, akhirnya saya balik lagi kearah galur, ohhh luar biasa…..capweeeeee.

Akhirnya bertemulah dengan tukang tambal yang dimaksud, dan ternyata saya harus menunggu 2 motor lain yang ikut ditambal juga. Wehhh it’s gonna be along night saya bergumam dalam hati. Singkat kata akhirnya setelah menunggu motor saya si Hayate putih pun selesai, biaya tambal 10rb rupiah, 5000rupiah saya belikan air minum botol, karena hausss nya luar binasa………

Perjalanan pulang pun saya lanjutkan, melewati kemacetan cempaka putih yang luar biasa malam itu, tidak seperti biasanya, Saat melewati perempata flyover cempaka putih apes saya pun berlanjut, ban motor saya BOCOORRR lagi….akhhhhh, damned gilaaaaa, akhirnya saya dorong lagi motor hingga perempatan kelapa gading – pulomas, disana ada tukang tambalban, uang sudah ngak ada, pulsa ngak ada apes, sudahlah saya pikir ganti ban dalam saja, dengan saya gadaikan Hp samsung galaxy saya, nantinya saya balik lagi dengan menebusnya.

Dan ternyata tukang tambalnya tidak ada alias pergi kata orang tukang ojek disitu. Saya lanjutkan mendorong si putih dengan perasaan yang dongkol bercampur esmosi, sumpahhhh capweeee broh. Singkat kata saya pun berhenti di halte busway bermis dekat pulo gadung jakarta timur. Saya beristirahat sejenak, berfikir sejenak (macam orang pintar aja) akhirnya saya putuskan untuk meminta pulsa pada orang lain saja untuk sekedar mengirim pesan sms pada istri agar menelpon saya. Sebenarnya istri dirumah sudah mencoba menelpon saya tapi tiap saya mau angkat selalu mati telponnya.

Saya pun memberanikan diri meminta pulsa pada seorang biker yang kebetulan sedang menunggu tamannya, tapi ternyata diapun tidak memiliki pulsa, singkatkata saya pun ngobrol dengan biker tersebut mengenai apa yang saya alami, hingga teman biker tersebut tiba, dan saya pun dipersilahkan menggunakan hp miliknya, akhirnya saya sms istri saya dirumah agar menepon saya. Dan sebelum berpisah dengan biker tersebut, dia pun memberikan uang 20rb rupiah kepada saya agar saya dapat menambal ban motor saya. Waduhhh terus terang saya malu, tapi biker itu memaksa saya agar menerimanya akhirnya uang itupun saya terima. Saya ucapkan terima kasih banyak pada biker yang menolong saya malam itu, saya tidak sempat menanyakan namanya, semoga dilancarkan rezekinya oleh Allah SWA.

Singkat kata sayapun bertemu tambalban didaerah pulo gadung, setelah diperiksa ternya tambalan sebelumnya terlepas, dan akhirnya tambalan diperbaharui, setelah selesai saya pun bersiap untuk melanjutkan perjalanan pulang, tapi ternyata terdengar suara desiss, sssssss…..dan ternyata masih ada yang bocorrr……..anjriiiiiiiittttttt ngak kelar kelarrrrrr…..ban hayate pun dibongkar lagi, ternyata setelah terkena paku di galur tadi, yang ditambal hanya bagian atasnya saja sedangkan bagian yang tertembus paku tadi tidak ditambal, akhirnya saya harus menunggu tambalan satu lagi…ohhhh great, malam yang panjang sekali buat saya.

Akhirnya proses tambal menambalpun selesai, dikepala saya hanya terbayang tempat tidurrr…..hadehhhhh capeee broooohhh. Dalam perjalanan mata saya tertuju pada indikator bensin, wadohhhh udah melewati garis merahhh, kacauuuu, saat berada didapan komplek rumah motor pun mulai berebet…..hadohhhh jangan sekarang, saya paksakan hingga akhirnya mati karena bensin habis tepat 5 rumah sebelum rumah saya…akhhhhh saya coba nyalakan kembali, nyala sebentar tapi mati lagi…akhirnya didorong lagi arrrkkhhhhhh…..akhirnya sampai rumahhh, sampai dirumah melihat wajah anak saya yang menyambut didepan pintu capweee nya pun hilangg….(tapi cuma sebentar) hehehehe

Pesan saya sama teman teman, jangan bawa duit pas pasan deh klo kemana mana, jangan sampe kejadian kayak yang saya alami dialami juga sama teman teman…..capeeeee brohh sumpehh

Iklan

15 thoughts on “YANG SAYA TAKUTKAN ITUPUN TERJADI

    1. itu ban sebelumnya ban tubles corsa bro, udah bocor 3x, nah bocor terakhir, ditambel, tp udah ngk bisa, motor ngk dipake tau tau tambelannya lepas gitu aja, karena itu saya pakein ban dalem hehehehehehe……tp emang kata temen kantor, waktunya ganti ban

  1. Kenapa harus didorong? Saya juga pengguna hayate. Dan sumpah!! Pernah ngalami ban bekakang kempes jam 10 malam (dikampung itu sudah larut mas). Akhirnya nekat saya naiki sambil emosi, 10km dg kecepatan 60-70 kpj. Dalam hati saya bilang, kalo mau hancur hancur aja sekalian, besok gwa ganti sekalian sama velgnnya. Dan yernyata velg dan ban luarnya nggak apa2, cuma ban dalam hancur lebur. Info, velg standar ban luar irc nr72 bobot saya 78an kg. Sejak saat itu kalo ban belakang hayate bocor saya males dorong

    1. hahahaha…..masalahnya mikir lagi brohh, ngak megang duit sama sekali, klo ban dalem hancur, pan musti beli ban dalem hehehehe

  2. Wuih, yg sabar bro. saya user Skywave. Saran aja nih, selama 2 tahun lebih saya udah 4x ganti ban belakang, semua baru&tubeless. Corsa S22 itu cpt botak & susah ditambal, Swallow Thunder cpt botak, yg mantep itu Swallow Venom, udah 4x kena paku tp tetep awet. Jgn lupa pake tubeless trus tambahin cairan anti bocor. Pengalaman skrg pke Swallow Venom 90/80 MGuard 4x kena paku gede langsung cabut aman sentosa ga bocor.

  3. Betul tuh bro, jgn sesekali keluar rumah cuma bawa duit pas2an, bisa berabe di jalan ntar. Saya pernah 3x punya Skywave dan 2x punya Hayate, skrg pake Address. Apes pas mau ganti ban tubeless selalu dapatnya Swallow Venom, hahhaaa…. pdhl tadinya mau pake Michelin. Emang jodohnya ama si Venom, wkwkwwkkkk…….

  4. Waaah apes bingits itu seeh.saran saya seeh pake tubeles swallow venom plus diisi cairan anti bocor One yg adabutiran karetnya. Skywave saya sampe bannya botak alhamdulillah gak pernah bocor apalagi kempes karena pake dua sejoli itu. Semua motor saya diisi cairan anti bocor One karena suka dipake angkut barang.kasian yg pake motor kalo lg bawa barang berat trus bocor. Bukan mau ngiklan tapi One yang paling recomnded, bahkan titan saya yg jari jari dipakein tubeless plus One dan alhamdulillah aman dan damai.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s